The last perfect holiday

4:48 PM

4:52 17 Feb 2010


bangun pagi pagi banget, ada janji sama manda, sarah, voila, miftah, di rumah manda ngurus mading. 10 menit sblum brangkat 4 sms masuk, nanyain tugas + aware from manda.
ngebut deh tu jam 8 kurang 15, sampek sana, pager di tutup, ada pak tukang gergaji triplek. kayaknya pak tukang tak terketuk hatinya buat bukain pager atau gimana gitu. ngalah deh, matiin motor, turun, ngongkel ngongkel si pager. akhirnya bisa masuk.
udah g ada yg niat, mana voila telat. hawanya males + ngantuk + capek. aku, sarah, manda nyuruh miftah ambil kardus, dia sendiri yang merekomendasikan punya kardus bekas mesin cuci. Apa sih yg bisa ditolak sama miftah?? akhirnya dia mau. bener bener tambah maleeeeeeeessss...
tapi setelah miftah kembali dr pengembaraannya ambil kardus
aku, manda, sarah langsung ngakak gulung gulung. kurang lbh situasinya seperti foto di bawah


akhirnya manda tidak tahan dengan penderitaan miftah, ditolongin deh (cihiiiiiii)
ternyata dibelakang miftah yg kejepit, datanglah voila tanpa dosa.
baru juga voila dateng berapa menit gitu, voila sama miftah pergi lagi beli barang - barang (apalah).
tinggal aku di teras, dengan semangatnya ngiris ngiris kardus, dan dengan teganya manda sama sarah leyeh leyeh di dalem rumah. =__=
10 menit, 15 menit
voila sama miftah g balik balik, kita bertiga udah mikir
" mesti tersesat, nek ora mesti bingung neng tokone "
ternyata miftah sama voila balik dengan berbagai kancing baju, pita, boneka flanel dan kertas kado, ditambah rasa nggak enak sama penjualnya, soalnya sekotak kancing baju tumpah gara-gara mereka milihnya macem macem, padahal mbaknya yang jualan judes.
insiden itu pun terlupakan, siap siap jajan di batagor deket alun-alun. nungguin manda ganti baju, kita bikin nostalgia manda dan miftah (dulu sempet jadian). ditanya-tanya in tuh si miftah, mulai dari kertas biru lambang cinta :P , telah menemukan seseorang yang mengajarinya cinta :P sampeeekk ditanya tanyain nembaknya gimana... hahhahahahahahahaha :D

lanjuuuuut
kita ceritanya udah sampek di batagoran (tanpa miftah), ternyata pelayanannya express. langsung lhoo...
sialnya, batagornya voila kayak ada serangganya (huueeekk)
menurutku : nyamuk
menurut voila : rayap (gilaaaa)
antipati deh.. walopun batagorku lebih higienis dari tempatnya voila
selesai makan, langsung tancap ke sekolah (aku sama manda mau ngerjain tugas), yang TERNYATA masih banyak orang (guru+kakak kelas). dengan tega, sarah sama voila ninggal aku sama manda, gara - gara mau maen DDR. akhirnya kita berdua nekad masuk.
Nida : kamu duluan nda !!
Manda : yo kamu
Nida : ini g bisa keluar motornya
Manda : kan lady's first
Nida : (sigh)
udah nekad masuk sekolah, pada ditanya tanyain, kelasnya dikunci, temen" (kelompok tugas b.ing) belooom dateng
seperempat jam kmudian baru muncul oki, trus mala, trus ade, trus nana. yang terakhir atika.
ehh ternyata sarah sama voila malah balik lagi ke sekolah. daaannn adaaaa aja insiden. kunci motor sarah masuk ke selokan


untungnya kerjaan basing ( bikin film ), lumayan lancar dan hasil yang memuaskan (menurutku. walopun blm slese smuanya ) dan diakhiri dg beli beli es di JamSut.

ternyata kita masih sial, ujan deres
temen temen bilang : Tornado, kita lagi naik tornado
sambil menikmati hujan yang deress banget, kita ngomentarin orang yang lewat + ngetawain kursinya pak tukang bikin kunci duplikat yng bener bener NGAPUNG gara gara banjir.
sampek akhirnya kita nekad nembus ujan yang udah lumayan reda (tapi blm berenti)

DAN YANG PALING MEMBAHAGIAKAN KITA DIKABARI BAHWA BESOK NGGAK JADI ULANGAN MATEMATIKA

You Might Also Like

0 komentar

Subscribe